News Bekasi Reborn

Spirit Loyality Of Work

Silang Pendapat Bupati Bekasi dan Kapolres Membuat Warga Bingung, Terkait Acara Hajatan

1 min read
News Bekasi Reborn Silang Pendapat Bupati Bekasi dan Kapolres Membuat Warga Bingung, Terkait Acara Hajatan

NEWS BEKASI REBORN || BEKASI – SUKATANI _ Terkait adanya Claster baru paska pesta pernikahan yang terjadi Di Desa Setia Asih, Kecamatan Tarumajaya, Kabupaten Bekasi. sehingga Tim Gugus Tugas kembali melarang hal tersebut yang berpotensi menimbulkan kerumunan masyarakat.

Hal itu disampaikan Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Bekasi, Kombes Pol Hendra Gunawan, Saat memantau penjemputan warga yang terinfeksi Virus Covid-19, Pada Selasa (08/06/2021). Kemarin Di Desa Ciantra Cikarang Selatan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

Hendra mengatakan, akan kembali melarang kegiatan yang berpotensi menimbulkan kerumunan warga masyarakat, mengingat terjadinya Claster baru, setelah merayakan pesta hajatan, salah satunya terjadi di Kecamatan Tarumajaya, sekitar 33 warga yang terpapar Virus Covid-19.

Terkait pelarangan pesta hajatan yang disampaikan Tim Gugus Tugas penanganan Covid-19, yang disampaikan Kombes Pol Hendra Gunawan, berbeda yang diucapkan oleh Kepala Daerah Kabupaten Bekasi yang dijabat  Bupati Eka Supria Atmaja, SH.

Hal tersebut disampaikan dalam kunjungan kerja Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja di Desa Sukamanah, Kecamatan Sukatani, Kabupaten Bekasi,” pada Rabu (09/06/2021).

Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja mengatakan, untuk sementara wilayah Kabupaten Bekasi masih masih berada di zona oranye atau sedang.

“Untuk sementara ini kenaikan angka Covid-19 diwilayah Kabupaten Bekasi, masih berada di zona sedang, tapi tetap kita melakukan langkah-langkah untuk zona yang sudah mengkhawatirkan.

Jadi Bupati Bekasi masih memperbolehkan warganya mengelar hajatan asalkan mengunakan protokol kesehatan dengan baik. (red-wn)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eleven + 15 =